Apa Sejarah Akan Membuktikan Kemungkinan Leicester City untuk menang di Premier League??..

Saat kemenangan sering sekilas, bahkan dalam kasus Leicester City. Kemenangan Premier League mereka akan memerlukan waktu untuk meresap, tetapi pertanyaan sudah diminta dari Foxes'daya tahan. Dapat mereka mengambil beruntun shock mereka dan mengubahnya menjadi sesuatu yang lebih berkelanjutan? Apakah mereka di sini untuk tinggal?
Leicester city
Tentu saja, banyak yang tergantung pada apakah Leicester dapat tetap memegang pemain terbaik mereka selama musim panas. Riyad Mahrez, Jamie Vardy, N'Golo Kante dan Kasper Schmeichel, untuk beberapa nama, telah memenangkan banyak pengagum selama sembilan bulan terakhir atau lebih dan harus pelamar mereka menjelang 2016/2017 mendatang.

Manajer Leicester Claudio Ranieri yakin dia bisa menjaga inti skuadnya bersama-sama. Memang, daya tarik UEFA Liga Champions akan membuktikan berharga dalam tidak hanya membujuk pemain terbaik Leicester untuk tetap di Stadion King Power, tetapi juga dalam memikat bakat baru untuk klub. Tetapi bahkan jika Mahrez dan lain-lain tinggal, dapat Fox benar-benar berharap untuk meniru prestasi menakjubkan mereka?

Sejarah menetapkan preseden campuran. Ambil Montpellier's Ligue 1 kemenangan, misalnya. La Paillade barangkali klub terakhir yang benar-benar mengganggu tatanan mapan di salah disebut liga besar sepak bola Eropa, memenangkan kejuaraan 2011/12 liga dengan generasi emas pemain.

Dengan Olivier Giroud sebagai mereka frontman, Montpellier menjadi juara atas penerbangan untuk pertama kalinya seperti Leicester musim ini.

Namun, setelah pemain terbaik mereka masuk dengan klub yang lebih terkenal, Montpellier selesai pada musim berikutnya di posisi kesembilan rendah, gagal bahkan lolos ke Eropa. Musim setelah mereka selesai 15, hanya menghindari degradasi ke tingkat kedua dengan dua poin.

Wolfsburg marah peluang dengan memenangkan 2008/2009 Bundesliga judul, dengan Edin Dzeko protagonis utama mereka sebagai raksasa sepak bola Jerman dipukuli untuk hadiah terbesar negara itu.

Runtuhnya Wolves'di musim berikutnya agak mencolok juga, namun, dan mereka finis di posisi kedelapan. Musim setelah itu mereka selesai bawah keempat, hanya dua poin di atas zona degradasi.

Tentu saja, sejarah seperti itu hampir tidak menunjukkan bahwa Leicester akan mengalami nasib yang sama musim depan. Setelah semua, tidak ada korelasi antara Foxes, Wolfsburg dan Montpellier. Tapi falterings seperti menggambarkan betapa sulitnya dapat untuk pemenang liga kejutan untuk mempertahankan keberhasilan mereka, berenang melawan arus sampai akhirnya mendapat terlalu melelahkan.

baca juga : agen poker terpercaya 2016

Di luar lapangan, Leicester telah membuat kemajuan mengamankan posisi mereka sebagai salah satu klub terbesar di dunia sepakbola, dengan dukungan untuk Foxes tumbuh tak terkira di Asia sejak Thai pengambilalihan enam tahun yang lalu.

Ribuan penggemar di Bangkok menyaksikan Leicester City efektif merebut gelar Premier League pekan lalu, menggambarkan seberapa jauh klub telah datang di memperkuat berdiri global selama tahun lalu.
Leicester City

Ranieri sisi's juga akan berpartisipasi dalam turnamen Champions Cup International musim panas ini, datang melawan Celtic, Barcelona dan Paris Saint-Germain di tempat-tempat di seluruh dunia. Rubah adalah daya tarik besar sekarang, dan klub mencari untuk membuat sebagian besar itu, menjarah permainan untuk uang sebanyak mungkin.

Leicester telah memiliki pendapatan Liga Champions untuk meningkatkan pundi-pundi musim depan, dengan benua besar dan baik set untuk mengunjungi Stadion King Power setelah musim panas. Bagaimana Foxes menginvestasikan kembali bahwa uang akan pergi beberapa cara untuk memutuskan apakah mereka tetap di ujung atas dari permainan Inggris.

Ranieri sisi's pasti akan menemukan sesuatu yang sedikit musim depan lebih keras, dengan klub terbesar sepak bola Inggris dalam sesuatu dari transisi tahun ini. Chelsea, Manchester City dan Manchester United, khususnya, telah dilakukan di bawah standar yang biasa mereka musim ini, tapi mereka akan hampir pasti menikmati kebangkitan setelah musim panas, dengan ketiga kemungkinan untuk menunjuk manajer baru.

Arsenal juga akan menjadi perlengkapan top-empat, dengan Arsene Wenger kini manajer paling konsisten di Liga Premier, bahkan jika The Gunners pelabuhan ambisi lebih dari sekedar kualifikasi Liga Champions.

Oleh karena itu Leicester memiliki tiga tempat di empat besar untuk bermain untuk, penyempitan target bahwa mereka dapat menekan.

Itu harus menjadi tingkat klub timur Midlands harus bertujuan untuk. Sebuah pertahanan sukses gelar mereka mungkin berada di luar mereka, tapi Liga Champions adalah tujuan dicapai.

The Foxes sekarang menunggu hasil drawing penyisihan grup musim depan dalam mengantisipasi karena mereka dihadapkan dengan realitas status baru mereka.

Tapi di situlah letak tantangan bagi Ranieri - dapat side Leicester nya melepaskan tag underdog mereka? Preseden menyarankan tidak, tapi preseden juga menyarankan bahwa mereka tak bisa memenangkan gelar Premier League.

The Foxes aren't benar-benar orang-orang untuk mengambil sejarah terlalu serius.

Related Posts: